PENULIS mengucapkan Selamat Datang serta Salam Sejahtera bagi pembaca sekalian yang budiman. Mari kita temukan solusi atas berbagai problem dalam kehidupan ini menuju hidup yang sukses, mulia, sehat, berkecukupan namun terhormat. Blog ini berisi pengalaman, pemikiran, perenungan / kontemplasi penulis sebagai hasil dari interaksi dengan para sahabat, para guru, para klien maupun hasil dari 'pembacaan' alam sebagai wujud 'ayat-ayatNya'. Semoga blog ini bermanfaat

TENTANG PENULIS

Foto saya
Gresik, Jawa Timur, Indonesia
Penulis adalah Praktisi Pengobatan Herbal / Alternatif. Tinggal di rt 13/ rw o7,Sawo,Dukun,Gresik-61155. Data Diri Penulis secara lengkap bisa dilihat di Tentang Kami. Kontak penulis di no.hp: +6285850960090 atau via email ke: powerman.tiknan@gmail.com

Rabu, Januari 20, 2010

Tidak Putus Asa Akan Rahmat Allah : Kisah Ibu Sholihah

Peristiwa ini terjadi dua tahun lalu. Seorang ibu- janda tak berpunya dengan tiga anak - menderita kencing manis akut. Kisah ini ingin penulis paparkan semoga bisa menjadi pelajaran bagi kita semua. Dia seorang yang sholihah-persis seperti namanya-, tinggal di kecamatan Panceng Gresik.

Waktu itu keadaannya sudah sangat menyedihkan. Dengan kondisi badan yang sangat lemah, kadar gula tinggi dan kaki yang sudah memborok. Dengan bantuan pemerintah melalui program kesehatan gratis bagi warga yang tidak mampu, beliau dirawat di RSUD Gresik. Terimakasih juga perlu dihaturkan kepada tenaga medis baik dokter, perwat maupun tenaga lainnya atas pelayanannya yang sangat baik walaupun terhadap pasien gratis.

Kurang lebih satu bulan lebih Ibu Sholihah dirawat di rumah sakit tersebut. Sampai akhirnya dokter memutuskan bahwa beliau harus diamputasi kakinya supaya tidak terjadi pembusukan yang menjalar. Beliau memutuskan untuk tidak mau diamputasi sehingga beliau memutuskan untuk minta pulang.

Penulis datang menengok beliau ketika sudah di rumah. Kondisinya sudah betul-betul semakin parah. Badan lemah tergolek di pembaringan dengan luka di kaki yang semakin mengenaskan dan berbau. Namun ada satu hal yang tidak luntur dari beliau yaitu ibadah dan doanya. Beliau sama sekali tidak mengeluh kepada Allah, tetapi justru semakin menggantungkan harapan sepenuhnya kepadaNya.

Saya berusaha membantunya dengan cara menyuruhnya mengkonsumsi minyak yang saya proses sendiri dari buah kelapa. Namun pemrosesan minyak ini tidak melalui pemanasan seperti layaknya pembuatan minyak kelentik. Tidak juga dengan peragian, pengenziman maupun penambahan bahan kimia. Pemrosesannya adalah dengan tehnik 'mikro expeller' dalam keadaan dingin dan segar disertai doa kepadaNya.

Alhamdulillah, berkat doa-doanya yang tiada henti maka Allah menjawabnya. Setelah terapi jamu ini berjalan kurang lebih dua bulan maka beliau sembuh, baik kadar gulanya, kakinya maupun badannya menjadi segar bugar kembali. Dan alhamdulillah berkat kasih dan rahmatnya, sampai hari ini beliau tetap sembuh dan sehat wal afiat.

Yang menjadi pelajaran berharga adalah kesabarannya, ketabahannya serta beliau senantiasa berprasangka baik kepada Allah. Justru sayalah yang mendapat banyak pelajaran dari Ibu Sholihah yang benar-benar sholihah.

0 comments:

RELATED POST

TERIMAKASIH

Terimakasih atas kunjungan Anda. Kiranya Allah memberkati Anda