PENULIS mengucapkan Selamat Datang serta Salam Sejahtera bagi pembaca sekalian yang budiman. Mari kita temukan solusi atas berbagai problem dalam kehidupan ini menuju hidup yang sukses, mulia, sehat, berkecukupan namun terhormat. Blog ini berisi pengalaman, pemikiran, perenungan / kontemplasi penulis sebagai hasil dari interaksi dengan para sahabat, para guru, para klien maupun hasil dari 'pembacaan' alam sebagai wujud 'ayat-ayatNya'. Semoga blog ini bermanfaat

TENTANG PENULIS

Foto saya
Gresik, Jawa Timur, Indonesia
Penulis adalah Praktisi Pengobatan Herbal / Alternatif. Tinggal di rt 13/ rw o7,Sawo,Dukun,Gresik-61155. Data Diri Penulis secara lengkap bisa dilihat di Tentang Kami. Kontak penulis di no.hp: +6285850960090 atau via email ke: powerman.tiknan@gmail.com

Jumat, November 04, 2011

SABDOPALON-NOYOGENGGONG, Sudah Saatnya Dia Datang ?

Konon ada legenda. Bahwa pengasuh Prabu Brawijaya Terakhir yang bernama Sabdopalon Noyogenggong sebelum ‘mukswa’ memberikan sumpahan. Bahwa jika Masyarakat Jawa ( baca Nusantara) sudah terlalu lupa diri, lupa akar kesejarahannya, lupa akar budayanya, maka Beliau akan datang untuk ‘membersihkan’ Tanah Jawa / Nusantara.


Alkisah Sabdopalon Noyogenggong adalah pamomong satria Tanah Jawa. Dipercaya bahwa Dia adalah penjelamaan Ki lurah Semar Bodronoyo alias Sang Hyang Ismoyo Jati. Dialah yang menkentuti para gunung di Tanah Jawa sehingga terjadi kawah-kawah sebagai media gunung-gung berapi itu mengeluarkan uap panasnya sehingga tidak terjadi peletusan gunung. Terakhir kali sebelum ‘mukswa’ Dia menjadi pamomong Raja Majapahit terakhir, Prabu Brawijaya ke-5.

Namun sejatinya saya berharap akan datangnya sabdopalon-sabdopalon, noyogenggong-noyogenggong, ratu adil-ratu adil baru yang banyak jumlahnya. Bukan sabdopalon, noyogenggong maupun ratu adil legenda. Tapi rindu akan kehadiran mereka yang nyata. Anda – Andalah harapan kami ‘kawulo alit’. Anda – Andalah yang kami harapkan sebagai sabdopalon noyogenggong dan ratu adil itu. Anda yang menjadi pejabat publik. Anda Bapak Presiden. Anda para menteri. Anda para anggota legislatif yang terhormat. Anda para blogger. Anda para penulis.

Bagaimana pendapat Anda ????

Berikut adalah salah satu tanggapan dari rekan kompasioner yang sangat bagus yaitu dari Anto W:

Wah segar rasanya Mas Tiknan membaca tulisan anda. Maksud saya segar itu adalah karena secara tersirat saya masih melihat ada optimisme di diri anda.
Saya masih percaya pepatah “Vox Populi Vox Dei”, suara rakyat suara Tuhan. Ya seperti anda bilang, tanpa diurusin para Pejabat Negeri ini toh ekonomi rakyat tetap berjalan. Siapa yg menyelamatkan negeri ini sewaktu kolaps di tahun 1998? Ya ekonomi rakyat kecil (sektor informal), dan bukannya para Konglomerat yg malah ngacir keluar negeri membawa duit BLBI. Tentu rakyat kecil berjuang sendiri dengan bantuan Tuhannya.

Mas Tiknan, nampaknya Sabdopalon sesuai kodratnya sbg rakyat akan tetap muncul dari rakyat Indonesia, dan bukannya muncul dari golongan para Pejabat, baik pemerintahan maupun DPR. Kalau melihat situasi di level atas sudah pada gila semua, mungkin saja Tuhan akan menyiapkan mekanisme sendiri melalui rakyat. Yang saya lihat saat ini rakyat mengharapkan munculnya “Guru Bangsa” yg masih bersih dan jujur. Entah mekanismenya seperti apa, saya bisa merasakan bahwa para “Guru Bangsa” itu pada akhirnya mampu memimpin negeri ini dengan baik dan meminggirkan para nayakapraja yg sudah pada kotor. Kejadian-kejadian tragis dan bencana-bencana seperti Mas Tiknan ceritakan adalah tanda-tanda awal sebelum bumi Nusantara ini dibersihkan dari para pembuat kekotoran. Semoga.

Baca juga artikel  PERJANJIAN LELUHUR JAWA :Sabdopalon Versus Syeh Subakir

3 comments:

Anonim mengatakan...

mengapa tidak:)

Atmodjo mengatakan...

Terima kasih MAs Tikman, dan anda tidak perlu risau, karena ,Sabdo Palon'2 yang anda harapkan memang sudah ada, tinggal menunggu saat pemunculannya,
thanks and GBU

Anonim mengatakan...

Yang di tunggu bukan sabdo palonnya, tetapi momongannya yang dapat membawa negara ini ke zaman ke emasan, tapi ingat setelah kemunculannya selama 1 abad, maka negara ini akan menghadapi era kehancuran, ciri2 nya kalau bumi semakin mengkeret/menciut dan kuda besi sudah meratakan gunung (bukan arti sebenarnya) yg mengisyaratkan jumlah penduduk dunia yg tidak dibatasi( ingat iklan bkkbn ). Nanti suatu saat bangsa ini akan diserang/dibasmi bangsa asing, demi makanan. Jika pemimpin bangsa ini tidak menyadari ancaman war for food di masa depan, maka bangsa ini hanya ada dalam sejarah peradaban bangsa, bahwa bangsa ini pernah ada. Jika pertumbuhan penduduk setiap tahun 2 %, maka 1,5 abad lagi penduduk dunia mencapai 24 milyar dan penduduk indonesia 800 juta, suatu keadaan yang tidak ideal, karena kapasitas bumi tidak mampu memberi makan untuk manusia sebanyak itu. Jika generasi mendatang bangsa ini tidak pintar dan kuat, saya juga tdk berani membayangkan. tks. Joyokencono.

RELATED POST

TERIMAKASIH

Terimakasih atas kunjungan Anda. Kiranya Allah memberkati Anda