PENULIS mengucapkan Selamat Datang serta Salam Sejahtera bagi pembaca sekalian yang budiman. Mari kita temukan solusi atas berbagai problem dalam kehidupan ini menuju hidup yang sukses, mulia, sehat, berkecukupan namun terhormat. Blog ini berisi pengalaman, pemikiran, perenungan / kontemplasi penulis sebagai hasil dari interaksi dengan para sahabat, para guru, para klien maupun hasil dari 'pembacaan' alam sebagai wujud 'ayat-ayatNya'. Semoga blog ini bermanfaat

TENTANG PENULIS

Foto saya
Gresik, Jawa Timur, Indonesia
Penulis adalah Praktisi Pengobatan Herbal / Alternatif. Tinggal di rt 13/ rw o7,Sawo,Dukun,Gresik-61155. Data Diri Penulis secara lengkap bisa dilihat di Tentang Kami. Kontak penulis di no.hp: +6285850960090 atau via email ke: powerman.tiknan@gmail.com

Selasa, Januari 22, 2013

SANGKAN PARANING DUMADI : Jalan Pulang

"Seri Wawancara Dengan Guru Sejati"


Murid : "Guru, mohon Guru jelaskan dari mana aku berasal dan kemana aku akan pergi ?"

Guru : "Sesungguhnya yang kamu tanyakan adalah 'sangkan paraning dumadi' (asal dan tujuan hidup). Atau lebih tepatnya jalan pulangmu. Ketahuilah dalam dirimu mengandung dua unsur pokok yaitu jasmanimu dan ruhaniahmu. Masing-masing mempunyai jalan pulang sendiri-sendiri

Jasmanimu dicipta dari unsur alam ini. Tanah (bumi), udara (angin), api (panas) dan air. Karena asalnya dari bahan saripati alam maka kelak akan kembali ke alam lagi. Yang tanah kembali kepada tanah, yang angin kembali kepada angin, yang api kembali kepada api dan yang air akan menyatu kembali kepada air.


Urut-urutannya adalah demikian. Saripati tanah, udara, panas dan air dihisap oleh tumbuhan kemudian diproses menjadi sari makanan. Tumbuhan tersebut ada yang dimakan hewan dan ada yang dimakan langsung oleh manusia. Hewan yang memakan tumbuhan itupun akhirnya juga dimakan manusia. Ahirnya saripati makanan yang berasal dari unsur alam tersebut diproses dalam diri manusia laki-laki menjadi air mani. Sedangkan pada manusia perempuan diproses menjadi sel telor.

Dari pertemuan antara air mani lelaki dan sel telor wanita itulah kemudian berubah menjadi tubuh jabang bayi. Semua proses itu adalah terjadi karena kekuasaan dan kehendak Tuhan.

Bayi tumbuh menjadi dewasa dan tua kemudian mati. Bahkan perkara mati ini ada yang mati waktu bayi, waktu remaja maupun sudah tua. Itu terserah pada 'jangka-Nya' terhadap masing-masing individu. Ketika mausia mati maka tubuhnya ditinggalkan di alam dunia ini lagi. Bagi yang beragana Islam maka jasadnya dikubur dalam tanah.

Dengan berlalunya waktu maka jasad dalam tanah akan hancur, kecuali orang-orang khusus yang ditakdirkan Allah untuk jasadnya tetap utuh. Bagi yang jasadnya hancur akhirnya akan menjadi sari pati tanah lagi. Saripati tanah dihisap lagi oleh tetumbuhan menjadi saripati makanan. Saripati makanan dimakan manusia lagi yang kemudian berproses menjadi air mani lagi bagi pria dan sel telor bagi wanita. Ketika terjadi pertemuan air mani dan sel telor, dengan kuasa-Nya terciptalah jabang bayi lagi.

Hal tersebut akan terjadi terus dalam alam semesta sampai pada batas waktu yang ditetapkan-Nya. Itu akan menjadi 'cokromanggilingan' berputar terus sesuai dengan hukum alam. Itu jasmanimu.

Murid : "Bagaimana dengan unsur rohaniku wahai Guru ?"

Guru : "Unsur rohanimu ada beberapa pelengkap. Karena secara ruhani, disana ada Dirimu yang sejati yang juga dilengkapi akal dan nafsu. Hal yang terpenting adalah "Si Manusia-nya" itu. Yaitu dirimu yang sejati itu".

Murid : "Yang manakah yang 'Diri Saya' itu guru ?"

Guru : "Jangan bodoh dan samar. Kamu yang sebenarnya adalah kamu yang 'merasa' bisa melihat, mendengar dan merasa - merasa yang lainnya. Kamu adalah kamu yang bisa bermimpi kala tidurmu. Kamu adalah yang 'merasa' dan yang bisa 'menyadari' akan kesadaranmu sendiri. Jadi kamu yang sejati adalah yang mempunyai kesadaran itu. Kamu adalah kamu yang sadar atas dirimu.

Ingat ketika kamu tidur satu 'turon' (tempat tidur) dengan istrimu. Kemudian kamu bermimpi dikejar anjing. Kamu lari kecapekan. Kamu digigit anjing dan kamu menjerit. Tiba-tiba kamu bangun. Kamu marah-marah sama istrimu, kenapa dia tidak menolong kamu. Ya jelas kamu ditertawai sama istrimu. Lha wong istrimu tidak tahu kalau kamu digigit anjing kok, bagaimana cara dia menolongmu. Menurut istrimu, setahunya kamu malah tidur lelap.

Nah yang tidur lelap adalah ragamu. Sedang yang merasakan sakit digigit anjing waktu kamu mimpi itulah dirimu yang sebenarnya. Karena itulah kesadaranmu.

Sekali lagi, kesadaranmu itulah hakekat dirimu. Nah, kesadaranmu sehari-hari itu lebih banyak dimana.  Apakah pada keinginan-keinginan atau nafsumu. Atau pada akalmu semata yang kadang justru bisa akal-akalan,mengakali, mencari pembenar sendiri. Atau justru bisa bertempat pada sang Ruh. Sedangkan Ruh itu adalah wilayah al 'amr Tuhan. Asal dari alam 'perintah'-Nya."

Murid :"Bukankah memang Ruh itu milik-Nya dan selalu dalam genggaman-Nya. Ketika orang tidur Ruh ditahan-Nya kemudian 'dilepas' lagi ketika si manusia bangun. Dan bagi si mati Ruh itu tetap dalam genggaman-Nya. Berarti kan secara otomatis manusia pasti bisa kembali pulang, Guru ?"

Guru :"Nah ini dia ketemunya. Memang Ruh itu dalam kekuasan-Nya. Bahkan bukan Ruh saja, tetapi apapun juga dalam 'genggaman'-Nya. Tetapi kesadaranmulah yang menentukan. Jika kesadaranmu dibelenggu nafsu maka kesadaranmu juga gak bisa ikut 'pulang'. Karena 'pulang' itu tidak usah menunggu ketika kamu mati. Kamu bisa mati sakjeroning urip, mati di dalam hidup. Jadi jalan pulang itu adalah jalan yang mulai ditapaki sejak sekarang. Sejak kamu ada di dunia gumebyar ini.

Sejak sekarang kamu sudah diseru untuk pulang. Untuk senantiasa kembali kepada-Nya. "....Irji'i ila Robiki...." kembalilah kepada Robb-mu, kepada ilah-mu, kepada Yang Maha ADA yang Mengadakan-mu."

Murid : "Lalu sangunya (modalnya) apa dan apa yang dijadikan gandolan (pegangan) ?"

Guru : "Sangunya rasa rela atau senang. Rela kepada siapa ? Ya rela atau senang kepada-Nya. Rindu dan cinta akan Dia. Rela dan senang untuk kembali kepada-Nya. Dan pegangannya adalah kita bersandar welas asih-Nya (bersandar pada sifat Rohman dan Rohiim -Nya). Karena memang itu adalah sifat dari pakerti-Nya (af'al-Nya).

Kalau sudah begitu, tinggal kamu 'bersedia dipakai oleh-Nya' untuk menebarkan kasih sayang kepada alam. Meneruskan misi Sang Nabi Panutan, rahmatan lil 'alamin. Memayu hayuning buwono.

Karena itu ada sebagian orang yang menyebut pengetahuan tentang hal ini dengan penyebutan ilmu sangkan paran. Ada lagi yang mengidentikkan dengan ilmu 'inna lillahi wa inna ilaihi rojii'un. Ada lagi yang menamakan dengan ilmu sastro jendro hayuningrat pangruwating diyu.

Sastro adalah ilmu, jendro adalah adiluhung, hayuning adalah membangun dan rat adalah jagad. Jadi maknanya ilmu untuk membangun jagad. Jagad siapa, ya jagadnya si manusianya itu sendiri. Pangruwat artinya perbaikan atau pemulihan. Diyu bermaksud raksasa. Ngruwat atau memperbaiki raksasanya siapa ? Ya raksasanya si manusia itu sendiri. 

Ingat, dalam hatimu itulah semuanya berada. Ada malaikat. Ada widodari. Ada widodoro. Ada jin setan priprayangan gendruwo ilu-ilu banaspati engklek waru doyong. Hatimu adalah jagadmu. Harus dibangun. Dibersihkan. Diruwat. Kalau sudah duruwat dan sudah bisa 'jalan pulang' maka biarkan DIA yang Maha Welas Asih yang bertahta di hatimu. Ingat - ingat ini : langit tidak akan cukup luas untuk Dia, bumi juga terlalu sempit untuk-Nya. Namun hati 'manusia al-kamil' bisa menjadi 'tahta'-Nya.

14 comments:

borescope mengatakan...

nice banget deh critanya

timbangan mengatakan...

keren - kren banget deh ceritanya

Tiknan Tasmaun mengatakan...

Buat @ borescope dan @ timbangan, terimakasih karena sudi mampir sekaligus ngasih komentar.

Anonim mengatakan...

Bagus sekali pak..
Keren..
Terharu,Termotivasi sekali..
Sangkan Paraning Dumadi dilogikan seperti itu..
Sangat Mudah Dicerna,,tidak membuat bingung..
RAHAYU!

Anonim mengatakan...

matur nuwun awit wewarah ipun mugi2 kula saged menepaken- salam tono jokja)

Tiknan Tasmaun mengatakan...

@mas Tono : amiin, trims sama-sama

Wedaran Wirid mengatakan...

Banyak mayat yang masih utuh sampai ribuan tahun, akhirnya menyusut dan menjadi makhluk seperti siluman, contohnya jenglot dan bathara karang.

cesc estiga mengatakan...

Subhanallah... Sepertinya ilmu hakekat dijabarkan dengan gamblang di sini... Jazakumullahu katsiran

Anonim mengatakan...

Berhasil menggeser arah pandang saya!terima kasih!

Tarmin Muhammad mengatakan...

Wah macem cerita wayang siip lah

aditya suryo diningrat mengatakan...

izin share

Tiknan Tasmaun mengatakan...

@aditya : silahkan Pak di share (namun mohon dengan kerendahan hati kiranya sudi tetap mencantumkan link tulisan ini), trims

ARVAN.RAJA mengatakan...

nama nya juga cerita, paten lah itu, tapi kalau untuk memperbaiki akidah bukan lah sekedar dari cerita, tapi dari sumber nya yang benar

Mashafeedz Kumbara mengatakan...

alhamdulilah akhirnya kesadaranku tahu semoga bermanfaat lur..rahayu

RELATED POST

TERIMAKASIH

Terimakasih atas kunjungan Anda. Kiranya Allah memberkati Anda